peluang usaha yang menjanjikan sate jamur tiram gurih


Peluang usaha yang menjanjikan sate jamur tiram dan analisa usahanya merupakan topik menarik yang akan kita bahas dalam artikel kali ini. Jika sate pada umumnya menggunakan daging ayam ataupun kambing sebagai bahan bakunya, maka kali ini kita bisa memanfaatkan jamur tiram. Selain mengurangi jumlah biaya produksi, ternyata jamur tiram adalah salah satu bahan makanan favorit ditengah-tengah masyarakat. Mau tau informasi selengkapnya?, simaklah ulasan berikut ini.
Sate jamur tiram adalah sate yang bahan dasarnya menggunakan jamur tiram. Rasanya tidak usah ditanyakan lagi, karena sudah pasti sangat lezat dan menggugah selera, bahkan ia berani diadu dengan sate kambing dan sate ayam. Dengan siraman saus kacang, maka ia siap memanjakan lidah anda dan menjadi santapan lezat disaat perut anda keroncongan.
Berkat kelezatan rasanya dan nilai jualnya yang terjangkau, maka saat ini banyak sekali kedai sate jamur tiram yang bermunculan. Peminatnya juga selalu banyak sampai-sampai mereka harus antri untuk mencicipi seporsi sate jamur tiram. Nah, jika anda sedang mencari peluang bisnis yang cocok untuk pemula maka sate jamur tiram bisa menjadi jawabannya. Apalagi di daerah anda masuh belum ada kedai jamur tiram, ia akan menjadi bisnis gurih dengan keuntungan lumayan besar.
Sebelum anda mencoba peluang bisnis sate jamur tiram, maka simaklah dahulu resep membuat sate jamur tiram berikut ini:
Bahan:
-4 siung bawang putih halus
-Garam secukupnya
-Tusuk sate secukupnya
-1 sendok makan margarin cair
-3 sendok makan kecap manis
-400 gram jamur tiram
Bahan Saus kacang:
-5 siung bawang putih
-6 butir bawang merah
-200 gram kacah tanah halus dan sudah disangrai
-50 gram gula merah sisir
-5 buah cabai merah keriting goreng
-3 buah cabai merah besar potong-potong
-Garam secukupnya
-minyak goreng secukupnya
-300 ml air
Bahan pelengkap:
-Caba rawit hijau secukupnya iris tipis
-Bawang merah mentah secukupnya, iris tipis-tipis
Cara membuat sate jamur tiram saus kacang:
1. Pertama-tama silahkan suwir-suwir jamur tiram kemudian cucilah sampai bersih dan tiriskan airnya.
2.Selanjutnya kukuslah jamur tiram selama 5 menit.
3. Angkat jamur tiram dari kukusan dan tusuk-tusuk menggunakan tusuk sate.
4. Siapkan wadah lalu campurkan garam, kecap manis, dan bawang putih menjadi satu.
5. Lumuri sate jamur tadi menggunakan bumbu dan biarkan selama beberapa menit agar bumbunya meresap.
6. Siapkan pemanggang kemudian bakar sate sampai matang sembari terus diolesi bumbu.
7. Sekarang kita buat saus kacangnya. Pertama-tama siapkan cobek lalu masukkan cabai, bawang putih dan bawang merah. Haluskan semua bumbu tadi lalu tumis menggunakan sedikit minyak dan jangan lupa tambahkan juga garam.
8. Selanjutnya tuangkan air, gula merah yang sudah disisir dan masukkan kacang halus.
9. Aduk terus sampai tercampur merata dan gula merah larut. Masak sampai mengental dan matang. Cicipi terlebih dahulu dan taburi garam jika rasanya belum pas.
10. Tata sate jamur di piring saji kemudian siram menggunakan saus kacang.
11. Sekarang sate jamur tiram saus kacang sudah siap dinikmati.
Setelah mengetahui resep membuat sate jamur tiram, sekarang kita lihat analisa usahanya.
Pemilihan tempat: Tidak jauh berbeda dengan usaha-usaha yang lain, pemilihan tempat untuk bisnis sate jamur tiram sebaiknya di keramaian pinggir jalan. Misalkan disamping taman, alun-alun, museum, sekolah dan sebagainya.
Target pembeli: Rasa sate jamur tiram yang lezat dan menggoda selera, maka banyak sekali orang yang akan menyukainya. Mulai dari anak-anak, orang dewasa hingga orang tua sekalipun pasti menyukainya. Sehinga target konsumennya sangat banyak.
Perkiraan bisnis sate jamur tiram: Bisnis sate jamur tiram ini sangatlah empuk sekali untuk mendapatkan keuntungan. Harganya yang murah, citarasanya yang lezat dan target konsumen yang banyak, sehingga bisa dipastikan perputaran modal bisa berjalan dengan baik.
Investasi
Peralatan                     Harga
Panci                                               Rp. 93.000
Kompor dan gas                           Rp. 350.000
Gerobak atau etalase                   Rp. 1.500.000
Wajan                                              Rp. 93.000
Pengaduk                                       Rp.30.000
Penggoreng                                   Rp. 25.000
Cobek                                             Rp. 75.000
Wadah                                            Rp. 60.000
Pemanggang                                 Rp. 200.000
Piring                                              Rp. 250.000
Ulekan                                            Rp. 30.000
Serbet                                           Rp. 30.000
Pisau                                              Rp. 45.000
Sendok                                          Rp. 70.000
Garpu                                            Rp. 70.000
Baskom                                        Rp. 15.000
Telenan                                        Rp. 30.000
Naman                                         Rp. 40.000
Peralatan tambahan                  Rp. 90.000
Timba                                          Rp. 35.000
Meja dan Kursi                          Rp. 1.500.000
Jumlah Investasi             Rp. 4.631.000
Biaya Operasional per Bulan
 Biaya Tetap
Penyusutan panci 1/30 x Rp. 93.000 = Rp. 3.100
Penyusutan kompor dan gas 1/30 x Rp. 350.000 = Rp. 11.667
Penyusutan etalse 1/30 x Rp. 1.500.000. =Rp. 50.000
Penyusutan wajan 1/30 x Rp. 93.000 = Rp. 3.100
Penyusutan penggoreng 1/30 x Rp. 25.000 = Rp. 833
Penyusutan pangeduk 1/30 x Rp. 30.000 = Rp. 1,000
Penyusutan cobek 1/30 x Rp. 75.000 = Rp. 2.500
Penyusutan wadah 1/30 x Rp. 60.000 = Rp. 2.000
Penyusutan pemanggang 1/30 x Rp. 200.000 = Rp. 6.667
Penyusutan serbet 1/30 x Rp. 30.000 = Rp. 1.000
Penyusutan piring 1/30 x Rp. 250.000 = Rp. 8.333
 Penyusutan ulekan 1/30 x Rp. 30.000 = Rp. 1.000
Penyusutan pisau 1/30 x Rp. 45.000 Rp. 1.500
Penyusutan sendok 1/30 x Rp 70.000 = Rp. 2.333
Penyusutan garpu 1/30 x Rp. 70.000 = Rp 2.333
Penyusutan baskom 1/30 x Rp. 15.000 = Rp. 500
Penyusutan telenan 1/30 x Rp. 30.000 = Rp. 1.000
 Penyusutan nampan 1/30 x Rp. 40.000 =Rp. 1.333
Penyusutan alat tambahan 1/30 x Rp. 90.000 = Rp. 3.000
Penyusutan timba 1/30 x Rp. 35.000 = Rp. 1.167
Penyusutan meja dan kursi 1/30 x Rp. 1.500.000 = Rp. 50.000
 Total Biaya Tetap = Rp. 154.367
Biaya Variabel
Kecap manis Rp. 15.000 x 30 = Rp. 450.000
Bawang putih Rp. 20.000 x 30 = Rp. 600.000
Jamur tiram Rp. 80.000 x 30 = 2.400.000
Tusuk sate Rp. 15.000 x 30 = Rp. 450.000
Margin Rp. 10.000 x 30 = Rp. 300.000
Garam Rp. 1.000 x 30 = Rp. 30.000
Bawang merah Rp. 20.000 x 30 = Rp. 600.000
Kacang tanah Rp. 25.000 x 30 = Rp. 750.000
Cabai merah besar Rp. 15.000 x 30 = Rp. 450.000
Air Rp. 5.000 x 30 = Rp. 150.000
Cabai merah keriting Rp. 15.000 x 30 = Rp. 450.000
Air Rp. 5000 x 30 = Rp. 150.000
Gula merah Rp. 5.000 x 30 = Rp. 150.000
Kertas bungkus Rp. 15.000 x 30 = Rp. 450.000
Gas LPG Rp. 20.000 x 30 = Rp. 600.000
Minyak goreng Rp. 20.000 x 30 = Rp 600.000
Biaya Variabel Rp. 8.430.000
 Total Biaya Operasional
 Biaya tetap + biaya variable =  Rp. 8,584,367
 Pendapatan per Bulan dengan penjualan rata – rata 50=
50 porsi x Rp. 8,000 = Rp. 400,000
Rp. 400,000 x 30 hr = Rp. 12.000.000
Keuntungan per Bulan
 Laba    = Total Pendapatan – Total Biaya Operasional
 Rp. 12.000.000 – 8.584.367 = Rp. 3.415.633
Dengan perhitungan tersebut modal anda akan balik dalam jangka waktu 2 bulan. Itupun sudah melebihi.
Nah, demikianlah sedikit ulasan mengenai peluang bisnis gurih sate jamur dan analisa usahanya. Semoga bisa bermanfaat bagi anda para pebisnis pemula yang sedang mencari-cari peluang bisnis modal kecil dengan prospek lumayan. Nantikan informasi mengenai peluang usaha lainnya di blog ini.

Subscribe to receive free email updates: